Bismillahirahmanirrahim
"Aku memilih untuk berada di sini bukan kerana sudah penuh ilmu untuk berkongsi apatah lagi mengajar. Tapi, kerana ada satu rasa ingin aku sampaikan kepada kalian biarpun sebesar zarah, ku harapkan redha dariNya. Penulisanku adalah sebuah penceritaan yang kadang aku tak dapat ungkapkan dengan kata-kata atau bicara. Harapanku, luah rasa dan pandanganku yang tak seberapa ini mungkin boleh kalian ambil sedikit ibrah darinya dan semoga ada pula satu semangat yang ingin ku suntikan dalam hati-hati kita biarpun sekelumit cuma."

Thursday, November 29, 2012

Terima Kasih untuk Itu (III)

Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.

"Kalau kamu mahu menghitung nikmat Allah, nescaya, kamu tidak akan dapat menghitungnya..."

Allahuakbar.

"...sesungguhnya sangat sedikit dari kalangan kamu yang bersyukur..."

Ya Allah, masukkan aku dalam golongan yang sedikit itu.

Bahagia betul.
Bila diri kita selalu menangis,
kita akan makin menghargai kegembiraan.
Memang la saya sangat bahagia... =)

Tapi, (ade jgk si 'tapi' nya..)
Hanya Allah yang Tahu apa rasa hati
Apa yang ada di dalam benak fikiran

Alangkah tak sabar,
untuk aku tamatkan.

Harapanku yang terbesar
Aku benar-benar berharap...
agar aku dapat mengarang episod terakhir - Terima Kasih untuk itu.

Aku percaya...
Masanya akan tiba.
Tak lama lagi dah.

Kalau sudah sekian lama aku bersabar,
tidak mustahil untuk aku terus bersabar lagi.
InshaAllah.
Yakinlah pada Allah.

Hanya seorang sahaja yang tahu... 

'huu..sedih. haha.'
'kenapa ni?'

Bahagia macamana sekalipun...
di hati ni..
Hanya Allah yang Tahu.

Tak mengapa.
Biarlah.

Aku akan terus pohon pada Allah.
Agar DIA melapangkan segenap hatiku
untuk terus memaafkan dengan kesabaran.

Untuk terus melupakan dengan kesabaran.
Untuk terus melangkah dengan kesabaran.

Kenapa sabar?

Sebab yakin bahawa Allah bersama orang yang bersabar.
Aku tak peduli.
Biarlah...
cukuplah Allah ada.

Ya..
tipu kalau tak sedih.
Sangat tipulah.
Aku manusia biasa.
Lemah...lembik. (haha..)

Tapi... Allah ada.



Teruskan senyum walaupun sukar.
Teruskan bahagia.... sebab
kadang-kadang bahagia bukan dengan penantian.
Tapi perlukan pencarian.
Carilah.

"Tak mudah la.."

Memang lah tak mudah.
Tapi, kan Allah dah janji...

"Di setiap kesukaran itu ada kemudahan..."

Allahuakbar. Apa lagi yang engkau mahu?

Bersyukurlah wahai diri.
Dulu pun kita selalu rasa kita lemah.
Tapi sebenarnya... kita dah pun tempuh.
Dengan berjaya pulak tu.

Jadi, yakinlah juga kali ni...
yakin.

Alhamdulillah.
Alhamdulillah.
Alhamdulillah.

Em,
Terima kasih semua.
Terima kasih untuk segala doa.

Terima kasih Allah
untuk segalanya.
Aku hanya hamba.

Biarpun payah... sekalipun sukar..sangat susah!
Tapi yang terpenting bagiku,
Dukacita telah membawa aku kepada cintaMu.
Mungkin 'ini' caraMu untuk bawa aku dekat.

Bahagia rasa.

Alhamdulillah.



No comments:

Post a Comment

Thank you for your time to read. Leave a comment. Thanks again.

There was an error in this gadget