Bismillahirahmanirrahim
"Aku memilih untuk berada di sini bukan kerana sudah penuh ilmu untuk berkongsi apatah lagi mengajar. Tapi, kerana ada satu rasa ingin aku sampaikan kepada kalian biarpun sebesar zarah, ku harapkan redha dariNya. Penulisanku adalah sebuah penceritaan yang kadang aku tak dapat ungkapkan dengan kata-kata atau bicara. Harapanku, luah rasa dan pandanganku yang tak seberapa ini mungkin boleh kalian ambil sedikit ibrah darinya dan semoga ada pula satu semangat yang ingin ku suntikan dalam hati-hati kita biarpun sekelumit cuma."

Wednesday, October 31, 2012

Tiada satu kepunyaanku

Ya Allah,
Engkaulah Pemilik Langit dan Bumi,

Aku selalu rasa..
Aku tak punya apa.
Langsung tiada satu yang menjadi milikku,
hatta kaki, tanganku ini juga bukan kepunyaanku
Hanya Engkau Pemilik segalanya.

Maka, aku 'pulang' padaMu,

Aku tak ada apa.
Langsung.

--------

Ya Tuhanku,
Ambillah hatiku...
ambillah..
Engkau uruskanlah..
Tolong uruskan.. aku tak mampu.

Saturday, October 27, 2012

Nasihat kepada Hati

Kepada Hati,


Nasihatku kali ni ringkas sekali.
Dendam itu seperti bara
Bila terkena percikan api,
Maraknya begitu hebat sekali.

Padamkanlah,
Buanglah...
Hapuskan rasa marah yang tidak akan memberi apa makna
Ia hanya mengundang kehancuran,
terputus pertalian.



Maaf itu begitu indah,
Sungguh ia mahal,
Kerana ia terlalu berharga, maafkanlah.

Belajarlah memaafkan kerana ia amat indah,
Memang sakit, pedih, perit
Sungguh beribu kali dicalarkan di luka yang sama,
Tak mengapa,
Rawatlah dengan kemaafan.

Kau akan menyaksikan satu keajaiban bahagia yang tiada tara
Keindahan yang tak pernah kau sedar begitu indah

Bedoalah agar Allah akan membuka pintu hatinya
untuk sedar apa itu luka.

Berdoalah pada Tuhanmu agar engkau sedar,
Hanya DIA lah pengubat segala.

Jangan doakan dengan kemarahan,
Doakan dengan rasa simpati dan kasihan,
kerana Allah akan mengasihi mu nanti.

InsyaAllah.

Maafkan saja ya. =)

Allah kan Ada. :p


Indahnya memaafkan.


Monday, October 22, 2012

Allah Datangkan yang Baik, kita yang 'tak nampak'

Allahuakbar..

Astaghfirullahalazim... Butanya mata kita dalam sinar cahaya. Sehingga kita terlupa bahawa, tidaklah Allah beri pada kita melainkan dengan kesenangan dan kemudahan. Bila hati terlupa bahawa ujian itu adalah untuk menguji keimanan, hati hanya merintih dengan masalah, mulut hanya keluar keluh kesah, wajah bermuram durja dengan kusutnya memikirkan penyelesaian. Sehingga selautan Nikmat sudah lupa kita syukuri.. hanya 'bijak' mengira kesulitan.

"Hitung kesyukuran, jangan hitung kesukaran!"

Tapi, hakikatnya... manusia dijadikan dengan fitrah yang lemah... mudah berputus asa. Aku malu.. melewati satu FirmanNya yang bermaksud:

"Sesungguhnya manusia itu dijadikan dengan fitrah mengeluh gelisah." (70:19)


Bila hati buta menilai apa yang datang pada kita adalah datang daripadaNya jua. Sudahlah Allah yang beri... kita pulak tak melihat apa yang berlaku itu adalah Kebaikan dari kasih sayangNya. Bila hati sentiasa menjaga hubungan dengan Allah.. tak kiralah didatangkan kejahatan... kebaikan juga yang kita akan dapat daripada kejahatan itu.

Jom kita sedarkan diri yang sudah lama lupa padaNya. Yang suka lupa bila kita sedang gembira. Bila Allah datangkan kesedihan, sudah cepat kita melatah... walhal, Dia sedang kejutkan kita mimpi yang lena... terlalu indah kita kata. Yang indah itu sebenarnya, menjauhkan kita dariNya. Maka, Allah turunkan Ujian dengan kelembutan dan kesantunanNya.. "Mai la balik padaKu.."

Teringat pada kisah Nabi Yusuf. Dari kecil sudah diuji oleh Allah. Padahal tak ada dosa pada Dia. Kecik2 dah mimpi.. dikongsi pada ayahandanya dan diingatkan.. "Jangan kamu beritahu pada saudaramu, nescaya mereka akan merancang padamu."

Kemudian..saudaranya menyusahkan Nabi Yusuf.. Menangis Nabi Yaakob kehilangan anakandanya. Dahlah terpisah.. dimasukkan pulak ke penjara. Sudah lah digoda Zulaikha, dia pula dipersalahkan! Bila pesan pada seseorang untuk sampaikan utusan pada raja.. orang itu pulak terlupa. Maka, duduk pulak bertahun-tahun lagi di dalam penjara!!

Tapi, berapa ramai antara kita baru diuji sebulan dua.. setahun dua.. sudah tak tahan. Gopoh.. Sedangkan ini Nabi yang lagi tak berdosa... diuji untuk tempoh yang begitu lama... Kita ni siapa? Layaklah kita diuji...

Berapa ramai antara kita yang diuji... kita mula mengenal kebahagiaan di sisi Tuhan. Kita mula memahami betapa bahagianya Solat. Kita semakin sedar, betapa seronoknya selalu berdoa pada Allah... Selama ni kita banyak tak rasa.. kini sudah mula bahagia.

Kita mula merasai Nikmat Iman. Dengan Ujian itulah Allah bawa kita mengenal nikmat-nikmat bahagia ini...

Alhamdulillah..

So, Jom banyakkan bersyukur dengan ujian. =)

Sabda Baginda: "Siapa yang sabar...Allah akan berikan kekuatan sabar padanya. Dan tidak ada orang yang diberikan kurniaan yang lebih baik dan luas dari sabar."

Allah.. Hebatnya kasih sayang Allah. Buta betul hatiku wahai Allah..


Telah ku daki puncak tertinggi
Telah ku turun lembah dan gurun
Tidak ku temu mana pintuMu
untukku seru rasa rinduku

Telah ku daki puncak tertinggi
Telah ku turun lembah dan gurun
Sungguh ku buta dalam cahaya
Sungguh ku lupa tika bahagia

Sedang KAU dekat bukan di mata
SentuhMU erat di pinggir jiwa
Sedang Kau dekat di pinggir jiwa

Biarkan airmata melimpah
Biarkan luluh cinta tercurah
Segala kasih rindu tertumpah
Seluruh hati aku berserah

Ku tunggu waktu bila bertemu
Hidup matiku hanya lah untukMU. 

(Pintu Rindu - Dato' Siti)

p/s: Kalian, tahu tak? Sebenarnya.. aku selalu rasa penulisanku amat daif. Sehingga bimbang, maksudku tak sampai dalam penulisanku. Tapi, hati rasa tak berhenti ingin kongsi... satu rasa yang mungkin kalian tak rasa. Dan mungkin ada yang rasa malah ramai yang lebih hebat lagi merasa... banyak perkataan yang ku guna begitu berat padaku untuk sampaikan maksudnya. Moga Allah ada bersama untuk membantu aku menyampaikan kata-kata daif ini dan memberi makna. Biar sikit... aku hanya harap Allah tambah dengan ilmuNya. Mungkin yang sedikit ini akan menjadi punca kalian mencari yang Lebih banyak lagi.

Jangan berhenti 'minum' ilmu. Biar makin diteguk..makin haus. InsyaAllah.


Friday, October 19, 2012

Belajarlah daripada Budak-budak

Jom belajar daripada budak-budak! =)

Hebat mereka ni,
Bila dilihat perkembangan hidup...
Dari mula membuka mata,
Si kecil akan menangis-nangis melihat dunia,
Kadang-kadang hairan jugak aku, knpa nak menangis? :p

Sehingga mereka mula boleh mendengar suara sendiri...
Melihat wajah si ibu, si ayah... dan yang lain yang menyambut kedatangan dia ke dunia.

Bila Maksu tengok anak2 saudara Maksu ni,
rasa terhibur.

Bila kaki dan tangan sudah boleh gagah untuk merangkak
Pada masa sudah boleh bergerak2, tangan bgitu kuat mengenggam seperti tidak mahu lepas.
Makin lama.. makin bahagia rasanya..
Sebab, kaki empat sudah tinggal dua. (haha..)


Tap..tap..tap.
Taktih..taktih..taktih!!

Tangan terkuak cuba mengimbangi badan yang boleh jatuh bila-bila masa..
Tapi, si ibu tak henti senyum dan beri semangat untuk dia mula langkah pertama..
Akhirnya....
Si kecil cuba juga.
Untuk gembirakan si ibu dan buktikan kemampuan dirinya..
Baru mula setapak dua..
Si ibu sudah ketawa girang menyambutnya yang hampir tersungkur.
Dipeluk dan ditepuk si kecil memberi pujian.


Ku lihat..
si kecil tu tersenyum... tersengih.
Barangkali kerana dapat gembirakan ibu tercinta
Atau mungkin juga kerana gembira dapat buktikan kemampuan diri
Aku juga tak pasti.

Sehingga kini,
Satu dua tapak kejayaan kelmarin sudah meningkat
Langkah disusun rapi..
Imbangan badan semakin hebat teguh berdiri
Sepertinya tersungkurnya semalam sudah tidak akan berulang lagi


Terus kaki kecil itu melangkah dan melangkah lagi
Mencapai tempat yang dulu amat teringin dia pergi. =)
Aku tersenyum.
Tak melarang.
Biar dia bahagia pergi ke tempat yang dulu amat diingini.
Aku senyum lagi... sambil bertepuk tahniah dengan kejayaan besarnya.


Bukan sekali dua dia pernah terjatuh!
Bukan main hebat bunyi terhantuk!
Sehingga meraung menangis..
Kulit putih bersih bertukar merah..
Si ibu dukung menenangkan... digosok-gosok kepala yang sakit.
Aku hanya senyum lagi.... sebab ku tahu si kecil ni tak serik!

Hebat kan?

Jatuh la berapa kali...
Mereka akan bangun lagi.
Makin dilarang, tak bagi..
Makin cepat langkah pergi.

Bukannya dia kenal apa itu bahaya..apa itu sakit.
Yang tahu, nak buat ja.. adus.
Bukan dia peduli, dulu dah jatuh.. hari ni tak nak buat lagi.
Tak..tak..
Masih juga dia buat sehingga tak jatuh seperti sebelum ini.


Siapalah kita dibandingkan mereka?

Sudahlah bersih dari noda dosa..
Hati bersih mengenal yang baik-baik sahaja.
Langsung tidak kenal erti putus asa.
Langsung tidak takut untuk mencuba.
Semangat dan kesungguhan mereka
Buat ku termalu sendiri.

Bila tangisan awal dulu,
sudah mereka kesat dengan gembira
Kini, hanya mengenal erti Ingin berjaya!

Alangkah hebatnya budak sekecil mereka.

Tertanya.... aku yang kecil dulu bagaimana ya?

Ahh.. tidak! Itu dulu! ini sekarang!!

Belajarlah semangat mereka untuk hari ini.
Comel keletah...
kecil tangan dan kaki..
Tapi, sangat perkasa semangat diri..
Sangat besar kejayaan menanti.

Bahagia betul si kecil ini.


Mereka kini sedang cuba untuk lebih berjaya lagi.
Mereka mahu berlari.
Belajar dan teruslah mengajar diriku yang daif ini.

Allahuakbar.
Allah Maha Besar.


p/s: Maksu doakan kamu semua... (ni mak kecik tau... kena syg jgk.. :p)

Thursday, October 18, 2012

Terima Kasih Untuk Itu (Ep II)

Alhamdulillah

Thank you Allah
For everything You have given to me

For all the days that I have been through
For all the happiness that I never thought would be true
For all the sadness that I have wiped away with Your Love

Alhamdulillah

Now,
It's raining
The clock's read 10.30 pm.

It's raining so heavily...
I wonder how cold would that be to stand outside
with the darkness and the loneliness


I could still see the rainy days that I have been through last time
That girl I saw was walking to find the peace that she had been looking for
With the hope that she could turn back time
And undo what she had done

But,
She said: "Life must go on..Allah will never put me through something I cannot bear it. I believe that He is watching me with His Mercy. He will set me free with His Love. And now, I am so happy. No.. I am so shameful to face Him that I am so sinful, yet He's still here for me. Allah has planned everything so perfectly. Ya Allah, please forgive me. Only You knows that I cannot describe how thankful I am to go through this. Alhamdulillah.."

She begged.
She sat at the end of the road
Ignoring others who passed by
Ignoring the beautiful sun coming out to give light
To erase the darkness

It was a beautiful morning
Never felt so calm
So peaceful
Tears were drying with smiles

(She was the person that has become who I am now. The person who has sacrificed a lot through out the journey to complete the incomplete heart that I had last time. The person who has given her best to help me out today. Thanks to you.... Thanks to Allah for His Love.:p)

Alhamdulillah

Deep inside,
I prayed that May Allah be with me all the way
To get through this is Not easy

But,
Having a strong faith that He will be there
Make me feel stronger

I hope that Allah will give the best for us
I will keep on praying
If Allah wants me to be patient
Carrying this, 
I will be patient

I know that when the time comes,
He will wipe all the tears that a person ever have

I believe that when the time comes,
Everything will be put back to its place

Maybe it's not today, not tomorrow, not that soon
But, the time will come to reveal the truth
To unseal all His secrets behind this

Believing that....

I am thankful

Alhamdulillah

Thank You Allah..

Love, 
HambaMu yang merindu.



Tuesday, October 16, 2012

Refleksi Diri - Apakah aku sudah berdosa?

Sabda Baginda Rasulullah Saw: "Dosa itu adalah perkara yang membuatmu resah gelisah."

Bila ditanya tentang dosa, itu jawapan Baginda. Tapi, selalu kita lihat, ramai orang berbuat salah merasa tidak bersalah. Beginilah tingkatan hati manusia daripada sihat kepada sakit.

Fitrah Manusia adalah suka pada kebaikan. Bila diri membuat sesuatu yang jahat, berlawanan dengan fitrah diri, maka kita akan merasa resah gelisah. Sebab melawan kehendak hati. Hakikatnya, Hati tak suka pada kejahatan.

So, apa kata hati anda skrg? :p

Semasa kita melakukan kesilapan, hati kecil akan terdetik:

'Kenapa rasa tak best ah?'
'Aku rasa bersalah lah..'
'Tak ptut pulak rasa..'

Tapi, berapa ramai antara kita yang cuba membenarkan apa yang salah. Cuba menolak kata hati yang sebenarnya ikhlas rasa berdosa. Tapi, menipu diri dengan pujukan bahawa yang salah itu adalah benar.

'Hish..mak cik mintak sedekah ni... macam menipu je.. tengok sihat je.. pegi la usaha..bekerja.'

Padahal, jika hati ikhlas ingin memberi... lupakan prasangka buruk..anggap yang baik. Duit di tangan kita itu harta pinjaman Allah yang diamanahkan untuk kebaikan. Bila hati ingat pada Allah yang Maha Memberi, segala yang ada di langit dan di bumi adalah milikNya juga, maka...tidaklah kudung tangan untuk menghulur. (pringatn pd diri..)

'Biarlah... nanti baru dia pandai berusaha... ni makin aku hulur, makin menjadi pulak meminta..'

Aduh.. kita suka membisukan Fitrah Hati yang suka berbuat baik. Walhal... kita memang ikhlas ingin menghulur... senyum dan berkata pada Mak cik tu.. "Berusaha sikit ya Mak Cik!"

Ini soal kecil sahaja. Hm.Sebenarnya... sejak dua menjak ni... Hati kecilku sedang merintih sayu. Merasa diri begitu lemah dan hina. Tak pernah rasanya merasa diri dibelenggu dosa sehingga rasa ingin meraung, merintih sepanjang masa.. Biar taubatku ini diterima... biar tangisan ini didengar oleh Nya... agar dosa yang tingginya cecah melangit, terkubur dengan Istighfar, Taubat, sujud dan tangisan doa. Hm.

Bila dikenang-kenang... Nak marah si Syaitan pun... Iman juga ada kurangnya. 

Bila hati berasa berdosa, taubat sentiasa meniti untuk meraih keampunan Allah. Bila berasa diri semakin akrab pada Ilahi, mula ingin biar insan lain merasa sama bahagianya. Tapiii... ada juga penyakit hati yang boleh membunuh kebaikan.. sehingga wujud Kejahatan Dalam Kebaikan.

Kita perlu berhati-hati. Rasa takbur, ujub amat MEnakutkan. Jangan melihat orang lain lebih rendah dari kita sedangkan taqwa dia di sisi Allah mungkin lebih hebat dari kita. Sungguh... tidaklah mudah untuk menikmati keikhlasan kerana itu adalah Rahsia Allah.

Kita perlu terussss menerus melakukan kebaikan sekalipun bertandang sifat-sifat Mazmumah dalam diri. Syaitan itu nak dikata kreatif...kadang-kadang tak jugak. haha. Manual mereka lebih kurang sama.

Yang lemah imannya, mereka ajak buat kejahatan dan maksiat.
Yang hebat imannya, mereka ajak buat kebaikan dengan rasa riak atas kebaikan.

Sehingga yang lemah akan terus lemah dan dibiarkan. Kerana mereka sudah TERbiASA dengan kejahatan. Fitrah Hati sudah dilupakan kerana hati semakin Kronik di sisi Tuhan.

Dan yang hebat iman... makin lama makin berkurang amal. Kerana takut riak dengan selautan amal kebaikan. hmm... walhal yang jahat boleh jadi baik. Yang baik perlu terus menjadi baik malah menambah kebaikan.

Teruslah kamu berbuat kebaikan sehingga diri merasa Penat melakukan kejahatan! 

Pernah ada sahabat bertanya pada Baginda tentang seorang yang pencuri yang solat. Sabda Baginda Saw, "Solatnya itu akan lama kelamaan akan membuat dia berhenti mencuri."

SOLAT itu adalah Benteng Kemaksiatan! 

Segalaaaa bentuk maksiat yang berlaku di bumi Allah ini pasti kerana Masalah Solat! Hanya mereka yang solat yang akan menjadi baik dan berhenti berbuat jahat! Tak kiralah jika dia membuka aurat dengan bgitu 'glamor' (erk?), tapi Solat itu akan membuat dia kembali menutup aurat.

Segala masalah perpecahan.. masalah ekonomi, penipuan, penindasan berpunca dari Solat. Bawalah mereka yang telah tersilap ini ke dalam halaqah, tarbiyah tentang SOLAT.

Aku harap, kelak bila aku sudah bergelar usahawan, ciri-ciri pekerja pilihan - Solat Penuh 5 waktu! (acewah..) Terlebih takpe..jangan Kurang. hehe.. =)
(Seronok berangan ye Hajar.. haha)

Izinkan aku bermonolog dengan sebuah doa Taubat :

Wahai Tuhanku, Engkau lah Maha Mengetahui segala isi hati. Ampunilah segala dosaku... Aku memang ingin mencapai cita-citaku di dunia ini... Tidaklah lain kerana untuk beroleh keredhaanMu. CintaMu adalah Cita-citaku! 

Wahai Allah Tuhanku, bantulah aku mengecapi hasanah di dunia ini untuk aku mendapat hasanah di akhirat nanti. Bukan harta kekayaan yang ku cari... tapi sebuah kemampuan untuk menabur bakti.. sebuah kebahagian mengecapi cintaMu di hati. Apalah erti hidup dan nafasku jika Engkau tidak mencintaiku... Apalah erti aku membuka mata, melangkah meneruskan hidup, jika Engkau tidak pedulikan ku...

Tiadalah niat dihati, melainkan untuk keikhlasan padaMu wahai Ilahi.. Tapi, hati ini disergah dengan rasa yang tak pernah ku pinta. Satu rasa yang kadang-kadang inginkan dunia di mata manusia. Padahal jauuuhhh di sudut kecil hatiku, kebahagianku ada dalam keredhaanMu... kesedihanku ada dalam kemurkaanMu. 

Jangan Engkau serahkan aku kepada diriku walau sekelip mata.

PadaMu lah aku hidup dan aku mati. 

Biar saat aku bertemu, Engkau juga rindu padaku. 

Amin. 

Astaghfirullahal'azim...
Astaghfirullahal'azim...
Astaghfirullahal'azim...

Istajibillah humma dua' ana. 


There was an error in this gadget