Bismillahirahmanirrahim
"Aku memilih untuk berada di sini bukan kerana sudah penuh ilmu untuk berkongsi apatah lagi mengajar. Tapi, kerana ada satu rasa ingin aku sampaikan kepada kalian biarpun sebesar zarah, ku harapkan redha dariNya. Penulisanku adalah sebuah penceritaan yang kadang aku tak dapat ungkapkan dengan kata-kata atau bicara. Harapanku, luah rasa dan pandanganku yang tak seberapa ini mungkin boleh kalian ambil sedikit ibrah darinya dan semoga ada pula satu semangat yang ingin ku suntikan dalam hati-hati kita biarpun sekelumit cuma."

Tuesday, December 4, 2012

Subhanallah, Istighfarlah...

Tak lama sebelum ni.

Aku juga seperti kalian... kita sama. Kita semua pernah merasa apa itu susah, apa itu derita, apa itu sedih. (Bukan maksudku untuk melihat sudut-sudut 'tak best' tentang kehidupan, tapi..aku nak kita menikmati setiap yang 'best' dan 'tak best'.)

Kadang-kadang kita duduk, kita terfikir..

'Jika Allah tak bagi banyak derita, alangkah sombongnya diri ini.' 

Mungkin ada antara kita kenal dengan insan..atau mungkin kita sendiri pernah mengalaminya. Betapa angkuhnya diri kita ni sehingga tak boleh ditundukkan oleh nasihat atau kata-kata orang untuk kebaikan. Betapa sombongnya kita ni sehingga rasa diri hebat dan cukup baik sehingga terjatuh ke lembah kesilapan.

Tak dapat dileburkan keangkuhan tu dengan kata sehinggalah dia ditimpa satu ujian yang besar pada dirinya... barulah rebah. Tunduk dengan keinsafan yang tinggi untuk bertaubat atas keangkuhan dan merintih pohon pertolongan. Baru kita sedar hanya ALLAH sahaja Penolong bagi segala-galanya.

Kemudian bila baca,  'Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya Engkaulah tempat kami mohon segala pertolongan'... 

Baru meresap sehingga ke jiwa. Baru dapat rasa apa nikmatnya bila berdoa dan masa itulah Allah melimpahkan rahmat untuk sesiapa yang dikehendakiNya. Masa itulah Allah berkata, 'tunduk padaKu, Aku akan selamatkan kau dari takbur dan kesombongan!'



Mustajabnya doa kita.. bergantung pada jantung hati kita. Bila kita benar-benar taddaru', benar-benar tunduk. Doa yang datang dari hati yang begitu tunduk kepada Allah, benar-benar meminta pada Allah... maka doa itu akan mustajab.

Betapa ramai orang dalam dunia ni tahu bila berdukacita, derita..ada masalah, berdoa pada Allah. Tapi, berapa kerat dalam kalangan tu yang mustajab doanya.

Kejap.. Em, manusia... kita semua ada macam-macam derita dalam hidup kita. Ada kesusahan..tak kisahlah kecil atau besar.. tapi, sangat ramai yang dapat derita dan ujian. Tapi kalau Allah tak campakkan dalam hati satu perasaan untuk Kembali pada Allah, dia takkan dapat doa yang dipinta.

"Wei...macam-macam masalah..bangunlah..qiam. Solat..doa. Minta pada Allah..bangkitlah..ni peluang, khusyuk.."

"Dah solat dah..tak jadi."

Hm, dia boleh kata tak jadi. Allah tak bagi pada dia perasaan tu. Perasaan yang benar-benar merintih pada Allah sehingga dia kembali pada jalan Allah. Dia boleh menangis pada orang..tapi tak boleh menangis pada Allah. Allah tak bagi. Astaghfirullah... nauzubillah..

Jaga-jaga. Mungkin Allah tak kasih. Sepatutnya..bila Allah bagi derita, cepat dia khusyuk berdoa.. menangis meminta.. tapi kalau Allah tak bagi perasaan ini..hm.. kita minta ampun banyak pada Allah. Istighfar.. supaya Allah bagi perasaan itu.

Istighfar. 

Minta agar Allah bagi jantung hati yang khusyuk. Jangan hanya Allah bagi derita.

Banyakkan istighfar. Janji Allah dengan istighfar ada dalam Quran. Nabi Nuh..offer pada kaumnya dengan sesuatu yang boleh memadamkan segala dosa dan kesalahan mereka...

"Sehingga aku berkata (kpd mereka): Pohonlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun (Ghaffar)..

Dia akan menghantar hujan lebat mencurah-curah kepada kamu,

dan Dia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak pinak; dan Dia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir dalamnya.)". 

Surah Nuh ayat 10 hingga 12.

Allah itu Ghaffar.

Kita sering terjemah Ghaffar sebagai Pengampun. Tapi sebenarnya..maksud Ghaffar bukan sahaja Pengampun tapi Menutupi.

Kalau Allah tak tutup aib kita..susah kita. Tak ada yang bersih daripada dosa dan kesilapan serta keaiban. Tapi, Allah itu Ghaffar. Allah tutup. kita minta..astaghfirullahalazim..

Insan sesuci Imam Ahmad ada berkata pada orang yang datang dan memujinya,.. "Jika kau tahu tentang apa yang ada dengan dosa dan kesilapan aku, nescaya kamu akan mencampakkan atas kepalaku pasir."

Tapi Allah Ghaffar. Dengan rahmatNya lah kita sentiasa senang dalam hidup. Dengan rahmat Allah, kita bersabar dengan ujian hidup.

Ramai orang datang pada Hassan al Basri... mengadu tanaman yang tak subur, rezeki yang tak cukup, rezeki anak yang masih belum ada..

Jawapannya tetap sama - "Istighfar".

Kerana Allah yang janji dalam Quran, dengan istighfar... Allah akan turunkan hujan, suburkan tanaman, berikan anak pinak dan harta kekayaan.

Ya, benar. Allah beri rezeki, harta dengan kadarnya.. tapi, Allah takkan pernah memiskinkan hamba yang beristighfar padaNya. Allah akan mencukupkan.

Ibni Taymiyyah. Pada dirinya sendiri.. "Bila aku ada persoalan yang aku tak dapat selesaikan.. kadang-kadang aku beristighfar lebih dari 1000 kali. Sambil berjalan..'astaghfirullahalazim'.. dgn penuh makna. Lalu aku dapati Allah akan keluarkan aku dari masalah itu."

Kawan-kawan.. em..jom kita banyakkan istighfar. Cuba sebanyak yang kita mampu.. ucapkan dengan penuh makna.

Kemudian, kita sama-sama cuba bandingkan dengan hari-hari lain. Kita akan dapati Allah membaiki urusan kita malah memberi banyak perkara yang kita takkan sangka.

Cubalah. sama-sama ya..

InshaAllah. Yakinlah pada Allah.



p/s: Seperti dikata tadi.... aku boleh cuba sampaikan sebanyak mungkin. Tapi..bila hati kita benar2 rasa... baru kita akan dapat menikmati segala kebahagiaan yang datang daripada rahmat Allah.

Kalaulah kita tak rasa perasaan itu... banyakkan istighfar dan minta agar Allah kurniakan hati itu. inshaAllah. Aku juga sama macam kalian yang lainnya. Sedang berusaha. Berusaha mencari redha Allah. Jom. Kita kena teruskan... jangan dibazirkan hidup sehingga terlupa hidup kita bersama Tuhan. Allah ada. InshaAllah ya...

Moga Allah redha.






3 comments:

  1. klau kne timpa musibah dan tak insaf2 gak mne tue?

    ReplyDelete
  2. tu yang sy kta tu.. kita kena doa supaya Allah bagi hati dan perasaan insaf tu.

    Mulakan dgn istighfar. Istighfar sgt hebat kesannya. Istighfar dgn hati... benar2 minta ampun.

    InshaAllah... jantung hati kita akan kembali pd Allah. =)
    tu kan fitrah kita. =)

    ReplyDelete
  3. thanks for shared it :))

    Jazakholahukhoiroh.. ^_^

    ReplyDelete

Thank you for your time to read. Leave a comment. Thanks again.

There was an error in this gadget