Bismillahirahmanirrahim
"Aku memilih untuk berada di sini bukan kerana sudah penuh ilmu untuk berkongsi apatah lagi mengajar. Tapi, kerana ada satu rasa ingin aku sampaikan kepada kalian biarpun sebesar zarah, ku harapkan redha dariNya. Penulisanku adalah sebuah penceritaan yang kadang aku tak dapat ungkapkan dengan kata-kata atau bicara. Harapanku, luah rasa dan pandanganku yang tak seberapa ini mungkin boleh kalian ambil sedikit ibrah darinya dan semoga ada pula satu semangat yang ingin ku suntikan dalam hati-hati kita biarpun sekelumit cuma."

Sunday, May 26, 2013

Who knows; what Allah keeps for you?

"ya Allah, walau apa pun yang akan berlaku, bawa aku dekat padaMu." 

I never thought Allah would grant my du'a in this way. 
Alhamdulillah.
Aku belum pernah kecewa dengan semua doaku. :)

--------------------------------------------------------------------

BANGGGG!! 

"ALLAH!"
Aduh...

Aku lupakan sedayaku sakit hentakan. Dah tak peduli dengan kepala yang sakit ni... terus aku bukak pintu. Aku langkah laju-laju ke arah penunggang motor tu. 

"Ya Allah!! ya Allah..ya Allah..."
"SApa2, tolong.. tolonggg.."

Aku dah tak tahu apa yang ada dalam kepalaku melainkan nak selamatkan abang ni. "Pak cik!! tolong saya...tolong. Abg ni..." Aku merayu nak menangis. 

Sambil picit kepala aku, aku cuba papah dia. tapi, ak pun tak mampu nak buat apa. 

"Abang, bangun. sabar..ya Allah..tolong abang..."

Aku hanya nampak kancil AEC dah terpusing. Selang beberapa saat, ada motor-motor dan kenderaan lain berhenti. Aku menjerit minta tolong... "tolongggg. encik tlongg.."

Aku hairan sangat. Kecewa pun ada. Sorang pun tak peduli. Ingat ni drama ke?? 
Aku berjalan lemah pada seorang budak lelaki 20 an barangkali. 

"bang, tlg sy.. tlg... blh pinjamkan te-le-fon?..tlg.."
"haa.."
terus aku ragut telefon dan dail 999.

"Hello, ambulan? tlg cepattt. tlg ke sini. Taman hijrah."
"Ok,,sabar cik. sabar.. jgn panik. Bg sy alamat."
"Taman Hijrah batu kurau!"
"Ok, alamat rumah cik?"
"sy dkt simpg... taman hijrah,batu kurau..takKAN TAK tAHU??"  Aku dah tak mampu bendung lagi risau.
"tlg cik...dptkn ambulan cpt... tlg abg ni."

Aku cepat-cepat minta semua yg ada di situ mengalih abang tu, aku lihat dia dah sedar dah pening2. 
"Abang, kita cuba gerak ke tepi ya..blh? pelan2..."

Yang lain ada bantu menjaga lalu lintas. Pagi yang gelap tadi, semakin cerah. 
Aku terduduk di sisi dia. Tengok luka2 dan sakit dia. MashaAllah.
Aku tak putus doa. 

Bimbang. Terus aku hubungi Abah. 

hm. 

Dalam separuh sedar, dia macam nak kata sesuatu, aku cuma minta dia jangan banyak bergerak. Kami berpandangan, aku hanya mampu kata maaf dan sabar saja. 

Aku langsung tak peduli orang ramai yang lain. Yang penting, abang ni perlu dirawat. Peduli lah kereta dan motor kami.... aku cuba tahan sakit kepala. Alhamdulillah, aku langsung tak rasa cedera apa. Ada orang hulur tuala kecil, aku cuba lap luka dan darah yang keluar dari kaki dan tangan dia. (dlm berhati2 mnjga jugalah ya..hu.)

Sampai saja ambulan, aku terus jenguk2 dia dari tingkap. 
"Abang, dia akan dihantar ke Hospital besar ke?" 
"haa..ya. kmu kenal dia?"
"tak...sy bw kereta tu." 
"oh..."  dia agak terkejut. 

Aku terus tunggu polis. Nak buat report dan segalanya lah. Lega dan syukur yang amat sangat dia sedang dikejar ke hospital. Abang Ji pun dah sampai. 

Orang ramai ada bertanya tentang, kejadian. Aku terus rumuskan, salah aku. Malas nak cerita panjang. Sampailah sahabat kanak2 aku datang...

"hajar, mesti dia laju kan? kalau tak keta takkan pusing, dia pun takkan teruk."
"hmm, mmg dia sgttt laju. tpi, biarlah...aku nk settle dlu." 
"mtor dia ada lmpu?"

Aku cuba ingat. ya Allah, ptut aku tak nampak dia. 
em, Innalillahiwainnaillaihiraji'un.

Aku segera ambik kereta mercedez abah bekejar ke Kedai abgku sebab dompet semua ada tertinggal di sana. 

Berhati2 memandu kali ni. :p 

Aku tak ptus doa supaya aku, abg tdi, abah, mak, dan semua yang lihat tenang dengan ketentuan ni. Sebab, Allah knows best. Dia sedang beri apa yang aku harapkan. Alhamdulillah. 

Bila aku sampai, semua sudah tiada. Kereta juga dah ada di tepi. Kesian kancil. 
Aku sampai rumah, kakakku suruh makan dulu sebelum uruskan apa-apa. Selesai sarapan cepat2, aku siap2. Ya Allah, izinkan aku solat.

Aku berwudhuk. Solat Dhuha. Teruk jugak lah aku pun. hehe. Doa.. doa. doa. 
Syukur. Syukur..syukur. 

"Aku ini milikMu dan kepadaMu aku kembali." 

Aku risau sangat keadaan dia. Harap2 semua ok. Aku dan Abang Ji pergi ke Balai polis dan bengkel. Dipendekkan, sepertinya polis agak marah dengan penunggang motor tu. Tapi, aku mengaku terus itu salahku. Cuma, aku betul-betul tak sangka motor yang laju tu muncul. 

Hanya tercepat dan terlambat sesaat, kami bertembung dan sedar2, semua telah terjadi. 




Takdir Allah. Cukup baik. Aku banyakkan berdoa supaya Allah ampunkan dosa2 kami yang lalu. Amen. 

Of course, banyak urusan sehari dua ni...tapi biar dulu. Aku tak kisah. 
I can give all the money in the world, but I won't regret any of this. 
Baru sehari dua lalu, Allah beri hadiah buatku. Kali ni, Allah ambil sesuatu dariku dan beri sesuatu yang tak ternilai. Susah nak ungkapkan. Anggaplah ini rahsiaku dan DIA - Tuhan Yang Satu. =)

Petang tu, lepas asar, - aku, mak dan abah pergi melawat Mohd Faisal. Aku dapat nama tu dari katil sakit dialah. haha. Sedikit buah tangan, tanya khabar dan mohon maaf. Aku minta dia uruskan dengan report polis dan sebagainya. 

But, unfortunately, Allahu... dia tak berani sebab motornya tidak punya roadtax dan insurans... Allahuakbar. 
Kesian pulak dah. 
Motor dia dah la hancur. hm.

Abah ada bebel sikit kat dia. Aku pun dah kena. =.=' 
Fine. hu. 
Kawan2 dia tengok ja kat aku... ada yang tengok macam pelik, ada yang nampak macam kesal, ada yang marah kot. Tapi, dia ok. Dia pun redha je lah. 

Hari ni, sakit kepala sikit. Aku baru perasan, kepalaku lebam dan merah. Aku perlu periksa nanti. Tapi, hari ni tak sempat. Busy. InshaAllah, esok kot. 

Apa pun, tolong doakan Mohd Faisal sembuh cepat. Boleh pegi keja dan boleh repair motor dia. :(

-------------------------------------

"Aku rasa di petanda suruh tak yah tunggu dah. haha." Abang aku gelak.
"haha. cis." aku sambung. hehe. 

Memang aku dah lama niat nak dapatkan kereta sendiri. Tapi, tak sangka kancil ni akan tinggalkan aku lebih cepat. hu. Ambik masa juga dia nak sembuh balik. :(

Sekarang, aku bersykur juga. Tak lah trauma sampai tak boleh bawa kereta. Allah bagi ketenangan luar biasa. Cuma aku rasa 'nervous' bila nampak motor. hu. Hati2. 

Apa pun semua ni hadiah. 
Sebab, bukan pertama kali Allah tolong mcm ni, banyak kali dah. Segala urusan semalam pun jadi mudah2. 
Kalau Allah tak selamatkan aku tepat, pada masanya...
dan motor tu hentam pintu kereta pemandu, mungkin aku tak ada kat sini. hu. 

Alhamdulillah.

Abah pun bersyukur aku selamat... dia pun selamat. tak ada patah apa. Cuma luka2 dan sakit2 sendi dan tulang sikit. Tak lama lagi, inshaAllah Allah akan sembuhkan. Amen. 

Jadi, hari ni dan hari2 akan datang, 
aku nak tunggu dan nak terus bernafas dengan lebih bahagia, 

Realizing that - "Allah always keep something for me." 


Alhamdulillah. 

Again - HE has given me a greater gift. 
How can I not be a thankful servant? 

T_T



p/s: penulisan kali ni khusus untuk ingatkan aku tentang 'hari ni'. Sebab, subhanallah, again, i can't find the best word except Alhamdulillah. 

p/s 2: sang kancil. I'm going to miss u very veryy much. :(
Take care. Thanks for all the days we have been together. (ok, apa lgi hjr? patah tumbuh, hilang berganti lah... muahaha. ) 




Friday, May 17, 2013

Place your heart at the 'right place'

I am learning...
Allah is teaching...

Banyakk sangat tarbiyah dari Allah.

Buat diri rasa 'dahsyat'.
Astaghfirullah...

Aku semakin sedar.
Hati semakin bahagia...
=)

Jangan sesekali kita salah letak hati kita.
Jangan letakkan di tempat yang 'salah'.
Apatah lagi meletakkan 'perkara' lain di tempat yang bukan sepatutnya.

Hanya dengan meletakkan Allah di tempat pertama di hati kita,
yang lain akan kembali kepada kedudukannya.

Everything will fall into its place. 

Aku seronok sangat.... rasa unik.
Instead of understand things with my heart,
Allah bagi aku 'real life experience' pulak.

Lots of love from Him.
But, we keep disobeying.
Forgetting.

Ya, memang tak sengaja.
Ada juga dengan sengaja.

But, it doesn't matter as long as you...~ ~

"Rush towards the forgiveness of Allah!"

"Dan bersegeralah kamu kepada KeampUNan daripada Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga yang bidangnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa." (Ali Imran: 133)

T_T

Banyakkan muhasabah.
Dengan hati.
InshaAllah, air mata tak jadi semahal ego kita lagi.

Jom, sama-sama.
Kita perbaiki diri.
Perteguhkan ibadah kita.
Perkasakan hati kita.
And, to get all these, is only by asking Him.

Ingat tak saya pernah kongsi:
"Everything in this life is difficult Except what Allah makes it easy."

So, keep on asking Allah.
Never give up hope in Allah.
Never stop making du'a.
Never stop working very hard towards your du'a.

and, trust with All your heart, that Allah knows best.
and praise HIM.

As much as possible
"Alhamdulillah."

"Alhamdulillah."

"Alhamdulillah."

(^_^)

*peace. no war.



Sunday, May 5, 2013

Salah siapakah?

haha.

Maaf aku tak mampu menahan tawa.

Walaupun sebenarnya dalam hati ini
hujannya bukan main hebat
bukan calang-calang sedihnya.

Alangkah bahagianya
jika semua sedar betapa perjuangan Islam ini
lebih daripada perjuangan politik semata.

Tahu kenapa aku berkata begitu?
Tahu kenapa aku rasa sedih?

Sebab,
begitu ramai anak muda yang solatnya entah ke mana
begitu ramai tak endah bagaimana mereka menutup auratnya
tak perlu pergi jauh...
lihat kiri dan kanan kita.
Apa tindakan kita menyedari situasi ini?

Apa kita sudah lantang menegur mereka?
Apa kita sudah berusaha kuat penuh jerih menentang kejahatan diri kita?

Mengapa begitu hebat, lantang kita bersuara dalam arena politik
yang ku kira bukan lagi putih jernih percaturannya.
Mengapa tidak sehebat itu kita lantang bersuara mencegah yang jahat dan menyuruh yang baik?

Kenapa kita boleh hanya berdiam dan membenci dalam diri
melihat begitu ramai yang masih hanyut di dunia dan lupa pada TuhanNya?

Kenapa tak bawa mereka kembali pada Allah?
Kenapa tak buka mulut menegur sehabis baik?

Belum lagi masuk soal yang lebih dahsyat dari ini.
Tahu kenapa aku sedih?
Sebab kita tak sedar bahawa punca masalah adalah pada Hati.

Sedang hati-hati ini masih goyah di jalanMu,
kita pergi mencantas ranting-ranting.
Kenapa tidak diracun ke akar umbi?

Ya Allah... mungkin aku yang salah.
Aku masih tak usaha sedaya upayaku.
Aku rasa salah aku jua.
ya benar,
ampuni aku...
Astaghfirullahalazim.

ya Allah,
Aku tak suka begini dan begitu.
Aku tak hairan apa yang buruk tentang kamu dan musuhmu
Aku cuma peduli apa yang baik tentang kamu dan musuhmu
Baru aku bisa memilih dengan bijak.

Sama juga bila mereka yang lainnya
menyebarkan.

Apakah mereka sedar bahawa dengan menghukum
dan meletakkan kejahatan itu adalah perkara yang berada dalam tanganMu?

Siapa kami ini melainkan hanya hambaMu?

Tahukah mereka bahawa ilmu di dada ini teramatlah sedikit berbanding ilmuMu
yang luasnya sebanyak langit dan bumi?

Ya Allah,
tolong tetapkan hati ini pada jalanMu

Aku rindu melihat namaMu meniti di bibir setiap insan
Aku rindu melihat namaMu tak henti diucap bila perkataan dilafazkan
Aku rindu ya Allah...

tapi mereka tak faham.
Mereka tak usaha kuat-kuat untuk mengubah diri

Lupakah mereka bahawa Engkau menyuruh,
"Selamatkanlah dirimu dan ahli keluargamu daripada azab api neraka." (at Tahrim:6)

Mereka lupa Engkau menyuruh mereka memperbaiki diri terlebih dahulu.
Aku sedih.
Sangat.

Berjuanglah membela apa yang benar dan menentang apa yang batil,
tapi jangan lah kita lupa bahawa ada perjuangan yang lebih penting.
Berjuanglah...

tolonglah berjuang,
memperbaiki diri,
orang yang kamu sayangi,
orang yang kamu kenali,
orang yang bakal hadir dalam hidupmu,
agar kelak anak cucumu akan menjadi generasi baru
menegakkan Islam
menjadi hamba Allah
walau di mana jua tingkatan darjat hidup mereka.
Jangan kita harap kita mampu ubah dunia
jika kita masih belum mula mengubah diri kita!

Maaf, ampunkan khilaf hambaMu.

Moga kerinduan aku ini berbalas jua.
Moga Kau sempurnakan rindu hati ini.

Dan Kau tetapkanlah apa yang terbaik.
Kerana aku terlalu yakin pada KuasaMu.
Melebih apa jua.

hmm...

Astaghfirullahalazim.

Astaghfirullahalazim.

Astaghfirullahalazim.


oh Allah, jika aku tak berjaya menyentuh hati semua, biarlah aku sentuh satu hati cuma.
Jika aku tak berjaya mendorong hati mereka hari ini, biarlah satu hari nanti,
walaupun aku sudah tiada lagi.

Aku kini sudah bulat tekadku,
redhaMu 
adalah yang terpenting untukku.


Wallahualam.

Allahuakbar... hm. T_T

oh Allah,
aku sangka aku boleh bertahan.
tapi tidak pula.
akhirnya aku terpaksa menulis tentang ini juga.

ya Rabb,
bersihkan langkahku esok.
Lapangkan dadaku esok,
agar hati ini lebih dekat denganMu
luar biasa rapatnya.
kerana kasihMu begitu hebat,
Engkaulah Tuhan Yang Maha Penyayang di kalangan Yang Penyayang.

Aku perlukanMu.





There was an error in this gadget