Bismillahirahmanirrahim
"Aku memilih untuk berada di sini bukan kerana sudah penuh ilmu untuk berkongsi apatah lagi mengajar. Tapi, kerana ada satu rasa ingin aku sampaikan kepada kalian biarpun sebesar zarah, ku harapkan redha dariNya. Penulisanku adalah sebuah penceritaan yang kadang aku tak dapat ungkapkan dengan kata-kata atau bicara. Harapanku, luah rasa dan pandanganku yang tak seberapa ini mungkin boleh kalian ambil sedikit ibrah darinya dan semoga ada pula satu semangat yang ingin ku suntikan dalam hati-hati kita biarpun sekelumit cuma."

Monday, October 22, 2012

Allah Datangkan yang Baik, kita yang 'tak nampak'

Allahuakbar..

Astaghfirullahalazim... Butanya mata kita dalam sinar cahaya. Sehingga kita terlupa bahawa, tidaklah Allah beri pada kita melainkan dengan kesenangan dan kemudahan. Bila hati terlupa bahawa ujian itu adalah untuk menguji keimanan, hati hanya merintih dengan masalah, mulut hanya keluar keluh kesah, wajah bermuram durja dengan kusutnya memikirkan penyelesaian. Sehingga selautan Nikmat sudah lupa kita syukuri.. hanya 'bijak' mengira kesulitan.

"Hitung kesyukuran, jangan hitung kesukaran!"

Tapi, hakikatnya... manusia dijadikan dengan fitrah yang lemah... mudah berputus asa. Aku malu.. melewati satu FirmanNya yang bermaksud:

"Sesungguhnya manusia itu dijadikan dengan fitrah mengeluh gelisah." (70:19)


Bila hati buta menilai apa yang datang pada kita adalah datang daripadaNya jua. Sudahlah Allah yang beri... kita pulak tak melihat apa yang berlaku itu adalah Kebaikan dari kasih sayangNya. Bila hati sentiasa menjaga hubungan dengan Allah.. tak kiralah didatangkan kejahatan... kebaikan juga yang kita akan dapat daripada kejahatan itu.

Jom kita sedarkan diri yang sudah lama lupa padaNya. Yang suka lupa bila kita sedang gembira. Bila Allah datangkan kesedihan, sudah cepat kita melatah... walhal, Dia sedang kejutkan kita mimpi yang lena... terlalu indah kita kata. Yang indah itu sebenarnya, menjauhkan kita dariNya. Maka, Allah turunkan Ujian dengan kelembutan dan kesantunanNya.. "Mai la balik padaKu.."

Teringat pada kisah Nabi Yusuf. Dari kecil sudah diuji oleh Allah. Padahal tak ada dosa pada Dia. Kecik2 dah mimpi.. dikongsi pada ayahandanya dan diingatkan.. "Jangan kamu beritahu pada saudaramu, nescaya mereka akan merancang padamu."

Kemudian..saudaranya menyusahkan Nabi Yusuf.. Menangis Nabi Yaakob kehilangan anakandanya. Dahlah terpisah.. dimasukkan pulak ke penjara. Sudah lah digoda Zulaikha, dia pula dipersalahkan! Bila pesan pada seseorang untuk sampaikan utusan pada raja.. orang itu pulak terlupa. Maka, duduk pulak bertahun-tahun lagi di dalam penjara!!

Tapi, berapa ramai antara kita baru diuji sebulan dua.. setahun dua.. sudah tak tahan. Gopoh.. Sedangkan ini Nabi yang lagi tak berdosa... diuji untuk tempoh yang begitu lama... Kita ni siapa? Layaklah kita diuji...

Berapa ramai antara kita yang diuji... kita mula mengenal kebahagiaan di sisi Tuhan. Kita mula memahami betapa bahagianya Solat. Kita semakin sedar, betapa seronoknya selalu berdoa pada Allah... Selama ni kita banyak tak rasa.. kini sudah mula bahagia.

Kita mula merasai Nikmat Iman. Dengan Ujian itulah Allah bawa kita mengenal nikmat-nikmat bahagia ini...

Alhamdulillah..

So, Jom banyakkan bersyukur dengan ujian. =)

Sabda Baginda: "Siapa yang sabar...Allah akan berikan kekuatan sabar padanya. Dan tidak ada orang yang diberikan kurniaan yang lebih baik dan luas dari sabar."

Allah.. Hebatnya kasih sayang Allah. Buta betul hatiku wahai Allah..


Telah ku daki puncak tertinggi
Telah ku turun lembah dan gurun
Tidak ku temu mana pintuMu
untukku seru rasa rinduku

Telah ku daki puncak tertinggi
Telah ku turun lembah dan gurun
Sungguh ku buta dalam cahaya
Sungguh ku lupa tika bahagia

Sedang KAU dekat bukan di mata
SentuhMU erat di pinggir jiwa
Sedang Kau dekat di pinggir jiwa

Biarkan airmata melimpah
Biarkan luluh cinta tercurah
Segala kasih rindu tertumpah
Seluruh hati aku berserah

Ku tunggu waktu bila bertemu
Hidup matiku hanya lah untukMU. 

(Pintu Rindu - Dato' Siti)

p/s: Kalian, tahu tak? Sebenarnya.. aku selalu rasa penulisanku amat daif. Sehingga bimbang, maksudku tak sampai dalam penulisanku. Tapi, hati rasa tak berhenti ingin kongsi... satu rasa yang mungkin kalian tak rasa. Dan mungkin ada yang rasa malah ramai yang lebih hebat lagi merasa... banyak perkataan yang ku guna begitu berat padaku untuk sampaikan maksudnya. Moga Allah ada bersama untuk membantu aku menyampaikan kata-kata daif ini dan memberi makna. Biar sikit... aku hanya harap Allah tambah dengan ilmuNya. Mungkin yang sedikit ini akan menjadi punca kalian mencari yang Lebih banyak lagi.

Jangan berhenti 'minum' ilmu. Biar makin diteguk..makin haus. InsyaAllah.


2 comments:

  1. xpe..akk paham..hihihih..
    btw.syukran ats perkongsian ini....semoga bermanfaat pd yg membacanya :)

    ReplyDelete
  2. Haha...fhm kan..heee.. Thanx akak..
    Xsbar nunggu posmen. Hehe.

    ReplyDelete

Thank you for your time to read. Leave a comment. Thanks again.

There was an error in this gadget