Bismillahirahmanirrahim
"Aku memilih untuk berada di sini bukan kerana sudah penuh ilmu untuk berkongsi apatah lagi mengajar. Tapi, kerana ada satu rasa ingin aku sampaikan kepada kalian biarpun sebesar zarah, ku harapkan redha dariNya. Penulisanku adalah sebuah penceritaan yang kadang aku tak dapat ungkapkan dengan kata-kata atau bicara. Harapanku, luah rasa dan pandanganku yang tak seberapa ini mungkin boleh kalian ambil sedikit ibrah darinya dan semoga ada pula satu semangat yang ingin ku suntikan dalam hati-hati kita biarpun sekelumit cuma."

Wednesday, September 5, 2012

Raihlah Hidayah Allah


Kebahagiaan itu bukan hanya terletak kepada banyaknya harta, tingginya kedudukan, berpangkat dan sebagainya.. (ops, terlalu retorik tak?) Tak kot.. sebab, itu adalah hakikatnya. Bila manusia memandang material sebagai pengukur kebahagiaan seseorang, itu terlalu sempit. Walhal, bila dijamin tentang mendapat kebahagiaan dalam kehidupan, ia tidak hanya terikat kepada aspek itu semata.

Dalam hidup para sahabat dan para anbiya’… kadang-kadang mereka tidak memiliki apa pun, tetapi Allah kurniakan kebaikan hidup untuk mereka dunia dan akhirat kerana mereka mendukung dan mengenggam sakinah dalam kehidupan.

“Sesiapa yang beramal dengan amalan soleh samada lelaki atau perempuan, dalam keadaan dia mukmin, Kami akan menghidupkan dia kehidupan yang baik.”

Hm, untuk mendapat kebahagiaan punya banyak jalannya. Jika kalian kejar dunia, maka dunialah yang diperoleh… Jika kalian cintakan akhirat, maka akhiratlah yang akan kita peroleh. Untuk berjaya di akhirat, titian di dunia ini adalah jalannya… Tidak ada sesuatu pun yang Allah jadikan tanpa sebab. Semua penuh dengan hikmah yang akan kita peroleh sekiranya kita berfikir tentangnya.  

Ramai orang yang selalu membuat telahan sendiri. (ops..hati2..hajar) Bila kita disuruh untuk berubah, bila kita diajak kepada kebaikan dan tinggalkan kemungkaran… Ramai yang berkata,

‘Em, belum rasa nak berubah la.. ‘

‘Er, insyaAllah satu hari nanti..’

‘belum sampai seru…’

Cari pun tidak, macamana nak sampai.. (ops.. ) Bila kita berkehendakkan sesuatu, kita akan berusaha kan ? Nak berjaya dalam peperiksaan, kita belajar bersungguh-sungguh… sama jugak lah. Jika nak dapat hidayah, kita kena berusaha untuk mendapatkannya dengan amalan-amalan yang baik termasuklah berdoa kepada Allah.

Hidayah itu hak Allah swt. Tapi kita bertanggungjawab untuk mencarinya.  

Tiada orang yang dapat meraih kebahagiaan kecuali mereka yang mahu menempuh jalan yang lurus di mana Baginda Saw telah tinggalkan kepada kita di salah satu hujungnya, sedangkan hujung lainnya kelak berakhir di syurga yang penuh dengan nikmat.

“Dan pasti Kami akan tunjuki mereka kepada jalan yang lurus.” (An-Nisa:68)

Dengan berjalan di jalan yang lurus (sirat tul mustaqim), maka seseorang akan berasa tenang dengan akhir yang baik bagi setiap permasalahan. Keyakinan yang kuat tentang tempat kembalinya, kepercayaan yang penuh terhadap janji Allah dan juga redha dengan qadha’Nya.

Bila hidayah menjadi sinar dalam hidup… seseorang itu perlu berusaha untuk TETAP berada di atas jalan ini!

Untuk kekalkan hidayah Allah, jagalah diri..jaga iman dan jaga hati. Syaitan – musuh kita sampai bila-bila, akan terus berusaha mengotakan janji mereka. Mereka tak kenal erti rehat dan putus asa. Malah akan terus berusaha… Makin hebat iman kalian, makin perkasa syaitan yang datang berteman. Jika mereka tak boleh membawa kita kepada maksiat, mereka bawa kita kepada ‘kebaikan’ dan disemai rasa riak, bangga dan hebat dengan ‘kebaikan’ itu. (jahat..jahat!)

Jadi, berhati-hatilah… kuatkan iman. Dekatkan diri pada Allah. Jangan pernah berasa cukup dengan amalan! Minta agar Allah kekalkan hidayah di hati kita… dan kita akan terus-terusan berusaha pada jalanNya.

Oh ya.. bila ku kata ‘amalan’.. ia tak terikat kepada ibadah solat dan amalan sunnat yang lainnya semata ya. ‘Amalan’ itu luas. Termasuklah apa jua kebaikan yang bukan sahaja kalian persembahkan kepada Allah, tetapi yang kita sebarkan kepada insan-insan yang lainnya. InsyaAllah.

“Jadilah kita seseorang yang Terbaik pada pandangan Allah swt, seseorang yang Terendah pada pandangan diri, dan menjadi contoh Terbaik pada pandangan orang lain.”

All the best! =)


p/s: motivasi diri (You can do it.. insyaAllah.. Allah knows what's the best for you..)


No comments:

Post a Comment

Thank you for your time to read. Leave a comment. Thanks again.

There was an error in this gadget